banner 728x250
News  

Danrem Wijayakusuma Irup Peringatan Hari Pahlawan ke-78 Pemkab Banyumas

PURWOKERTO – Upacara memperingati hari Pahlawan yang ke-78 Tahun 2023, Danrem 071/Wijayakusuma Kolonel Czi Mohammad Andhy Kusuma, S.Sos., M.M., M.Han., menjadi Inspektur Upacara tingkat Pemkab Banyumas.

Upacara diikuti segenap Forkopimda Banyumas, prajurit TNI, anggota Polri, Satpol PP, PNS, LVRI, pelajar, elemen masyarakat lainnya dan organisasi kewanitaan Banyumas, berlangsung di Halaman Pendopo Sipanji Pemkab Banyumas, Purwokerto, Banyumas, Jumat (10/11/2023).

Dalam peringatan yang mengusung tema “Semangat Pahlawan untuk Masa Depan Bangsa dalam Memerangi Kemiskinan dan Kebodohan”, Danrem 071/Wijayakusuma Kolonel Czi Mohammad Andhy Kusuma, S.Sos., M.M., M.Han., membacakan amanat Mensos RI, Tri Rismaharini.

Mensos mengungkapkan, tema ini diangkat melalui renungan yang mendalam untuk menjawab ancaman penjajahan modern yang kian nyata. “Mengingat Indonesia merupakan pasar yang besar dan dikarunia begitu banyak sumber daya alam yang luar biasa, seperti tanah yang subur, hasil laut yang melimpah, kandungan bumi yang menyimpan beragam mineral,” kata Mensos.

Inilah yang menurutnya, menjadi tantangan yang sesungguhnya bagi penerus untuk mengelola kekayaan alam dan juga potensi penduduk Indonesia bagi kejayaan bangsa dan negara.

Meski demikian, hal itu akan dapat dijawab dan teratasi dengan mewarisi nilai-nilai perjuangan dari para pahlawan.

“Ancaman dan tantangan ini akan kita taklukkan dengan berbekal semangat yang sama seperti dicontohkan para pejuang 10 November 1945. Tidak mudah memang, tapi pasti bisa. Karena Pahlawan Bangsa telah mengajarkan kita nilai-nilai perjuangan. Nilai yang jika kita ikuti niscaya membawa jejak kemenangan,” ungkap Mensos.

Lanjut Mensos mengungkapkan, para pahlawan telah mengajarkan kepada kita bahwa, kita bukan bangsa pecundang. Kita tidak akan pernah rela untuk bersimpuh dan menyerah kalah. Sebesar apapun ancaman dan tantangan akan kita hadapi dengan tangan mengepal dan dada menggelora.

“Walau hanya dengan berbekal bambu runcing, para pahlawan dalam pertempuran 10 November di Surabaya menghadapi musuh yang merupakan pemenang perang dunia dengan persenjataan terbaiknya”, jelasnya.

Saat itu menurutnya, rakyat bergandeng tangan dengan para tokoh masyarakat dan pemuka agama berikut pengikutnya, bersama laskar-laskar pemuda dan pejuang dari seantero Nusantara, semuanya melebur menjadi satu dengan membulatkan tekad merdeka atau mati.

Untuk itu, Mensos mengajak untuk terus bersyukur, karena saat ini semangat untuk berantas kebodohan dan perangi kemiskinan dapat dilihat dan dirasakan denyutnya di seluruh pelosok Negeri.

Mensos juga menilai, semangat yang berasal dari nilai perjuangan Pahlawan Bangsa di tahun 1945 adalah semangat yang membawa kita menolak kalah dan menyerah pada keadaan. Sehingga melalui semangat itu diharapkan akan dapat menyatukan dalam upaya mewujudkan kehidupan kebangsaan yang bersatu, berdaulat, adil dan makmur. Serta memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan mewujudkan masa depan yang lebih baik.

Usai upacara, dilanjutkan Ziarah Nasional ke Taman Makam Pahlawan Tanjung Nirwana Purwokerto, selaku pimpinan ziarah Kepala Sekolah Polisi Negara (SPN) Polda Jawa Tengah Kombes Pol Sarif Rahman, S.I.K, M.M., diawali penghormatan pasukan kepada arwah pahlawan, peletakkan karangan bunga di tugu TMP, do’a dan tabur bunga di pusara makam pahlawan.(*)

banner 728x250

banner 728x250

banner 728x250

banner 728x250

banner 728x250

banner 728x250

error: Content is protected !!
banner 728x250