banner 728x250
Daerah  

Pemko Langsa Gelar Launching Pelaksanaan Wajib Halal Oktober (WHO) Tahun 2024

KOTA LANGSA – Pemko Langsa Launching Pelaksaan Wajib Halal Oktober (WHO) 2024 Kick Off Pendampingan Sertifikasi Halal Serentak 3000 Desa Wisata se-Indonesia Tahun 2024, di Ruang Terbuka Hijau (RTH) Taman Hutan Kota Langsa, Sabtu (04/5/2024).

Launching-nya Pelaksaan Wajib Halal Oktober (WHO) 2024 Kick Off Pendampingan Sertifikasi Halal Serentak 3000 Desa Wisata se-Indonesia di Kota Langsa Tahun 2024 berkat kerjasama Pemerintah Kota Langsa dan Kemenang Kota Langsa

Pj. Walikota Langsa Syaridin, S.Pd, M.Pd melalui Sekda Kota Lansga Ir. Said Mahdum Majid dalam sambutannya mengatakan, kita patut bersyukur kepada Allah SWT atas anugerah keindahan alam yang luar biasa dengan berbagai macam tempat baik pulau-pulau besar dan kecil serta eksotis. Ditambah dengan keragaman etnis dan budaya yang bersatu padu dalam wadah NKRI, sektor pariwisata menjadi sektor yang diandalkan dalam pembangunan Kota Langsa.

“Kota Langsa menawarkan 12 (dua belas) destinasi wisata unggulan, baik wisata bahari, wisata budaya, wisata religi, wisata kuliner, wisata belanja, wisata agro dan ekowisata, wisata olahraga dan wisata sejarah,” papar Said Mahdum Majid.

Oleh sebab itu Kota Langsa sudah menjadi target dan incaran wisatawan lokal dan manca negara untuk mengunjungi Kota Langsa dengan destinasi wisatanya, antara lain :
1. Taman Bambu Runcing
2. Gedung Bale Juang yang memiliki situs sejarah
3. Taman Hutan Manggrove
4. Taman Hutan Lindung
5. Pulau Telaga Tujoh
6. Pelabuhan Kuala Langsa
7. Pantai Pasir Putih
8. Pantai Kuala Geulumpang
9. Pantai Kuala Parek 10. Mutiara Waterpark
11. Central Bussiness District Kuliner Langsa dan
12. Wisata Ecotourism Centre Of Cinta Raja (tempat migrasi 33 spesies burung dari manca Negara).

“Sebagai daerah yang dijuluki serambi Mekkah, Aceh menjadi destinasi wisata halal yang pertama,” jelas Said Mahdum Majid.

Lebih lanjut, Sekda Kota Langsa menjelaskan Aceh merupakan salah satu daerah yang memiliki keistimewaan dalam keagamaan serta penerapan syariat Islam, sehingga menjadi daerah yang diprioritaskan untuk menerapkan konsep wisata halal.

“Wisata halal adalah usaha yang terus diusahakan oleh Pemerintah Aceh untuk mengokohkan simbol halal yang dimiliki oleh Aceh selama ini juga memiliki budaya yang unik, pesona alamnya yang memukau, serta cita rasa kopinya yang mendunia,” jelasnya.

Upaya kita untuk memoles destinasi wisata halal agar lebih indah. sehingga menjadi daya tarik tersendiri dan memiliki keunikan dibanding wisata daerah lain. Tentu dengan standar halal dalam makanan dan minuman dipastikan sudah memenuhi standar halal internasional.

“Kegiatan Wajib Halal Oktober (WHO) 2024, dimana setiap pelaku usaha/ UMKM yang menyediakan produk makanan dan minuman serta jasa penyembelihan wajib memiliki sertifikat halal, (gratis sampai Oktober 2024),” pungkas Sekda. (fr)

error: Content is protected !!
banner 728x250